MENJAWAB KOMENTAR “ENGGAK TAKUT SUAMI DIREBUT PELAKOR”

Menjawab Komentar "Enggak Takut Suami Direbut Pelakor"

Akhirnya, tiba juga giliran Madam mendapatkan komentar “Nulis kayak gini enggak takut suami direbut pelor mbak?”

– Madam A –

Menjawab Komentar “Enggak Takut Suami Direbut Pelakor”. Pertanyaan ini adalah pertanyaan paling amazing yang pernah saya temui. Sungguh!

Hai, saya yakin banyak yang bertanya-tanya, Madam ini udah lama enggak nulis kok sekalinya nulis begini amat judulnya? Hehehe hehehehe.

Ceritanya beberapa waktau yang lalu saya share salah satu tulisan di blog saya ke sebuah komunitas menulis di Facebook, temen-temen pasti tahulah itu komunitas apa. Terkenal banget kok, hahah. Nah, tulisan yang saya saya bagikan adalah tulisan berjudul “Suami, Jangan Bilang Sabar ke Istri Loh.”

Dalam tulisan tersebut saya bercerita tentang pengalaman saya dan suami saat menghadapi situasi yang sulit. Apa yang dia lakukan, apa yang saya lakukan. Untuk lebih jelasnya sih silakan temen-temen klik dan simak aja. Tullisannya bisa dibaca berdua sama suami dan dibagiin ke grup WA keluarga kok, wkwk *modus.

Buat yang sudah lama berteman sama saya kayaknya udah khatam banget tentang tema-tema tulisan yang biasa saya angkat ke blog atau sosial media. Saya suka menulis cerita mengenai kehidupan rumah tangga yang saya jalani sendiri. Mulai dari yang receh sampai njelimet, yang sedih dan nyenengin, yang susah dan yang mudah. Pokoknya segala naik turun hubungan suami istri-lah.

Saya menulis biasanya sih spontan, tujuannya pun jelas : untuk pelajaran untuk saya ataupun teman-teman lain baik yang sudah berumah tangga atau belum. Alhamdulillah selama menulis sih tanggapannya baik, nyenengin. Bikin saya semangat untuk terus menulis hal-hal baik.

Tapi…

Tapi tetap saja, sesekali saya merasa takut dengan tulisan saya sendiri. Takut dapet tanggepan jelek. Maklum, diam-diam saya ini orangnya baperan je. Gampang banget dibikin down.

MOM, ENGGAK TAKUT SUAMI DIREBUT PELAKOR?

Demikian tulis seseorang di kolom komentar tulisan saya. Saya tercenung, dari lebih 400an komentar, komentar inilah yang paling menyedot perhatian.

Saya auto mikir, kok bisa ya ada orang nulis komentar kayak gini? Apa tujuannya?

Saat itu saya memutuskan untuk tidak meladeni komentar tersebut dan fokus membalas komentar lain yang bunyinya positif. Meskipun begitu, enggak tahu kenapa kata-kata tersebut udah nyangkut di otak, kebawa-bawa ke alam bawah sadar. Efeknya buruk, saya jadi berhenti menulis tentang keluarga, entah itu di sosmed ataupun blog.

Simpel, saya takut.

Lucu ya bagaimana satu komentar dapat merubah jalan hidup orang. Meski dalam kasus Madam, ini rasanya menyebalkan. Padahal aslinya banyak banget yang pengen dishare keluar, tapi ya ditahan semua, takut. Takut banget kalau beneran jadi ada yang naksir sama suami.

Segala rasa khawatir dan takut itu saya pendem terus sampai akhirnya jebol juga ketika di grup Blogger Tangsel lagi ngomongin sesuatu. Lupa ngobrolin apa, tentang drama ikan terbangkah atau apa ya, pokoknya tiba-tiba aja uneg-uneg itu keluar.

“Boebooo, pernah enggak dapat komen giniaaann….” gitu.

Nah, salah satu temen blogger nanggepin, dia cerita kalau sempet nanyain pertanyaan yang sama ke suaminya. Dan jawaban dari suaminya bikin saya bengong.

“Emangnya aku barang yang gampang banget direbut-rebut gitu?”

Wow.

Wow.

WOOOOOWWWW!!!

Ommo, jawabannya bagus banget. Jujur selama ini saya takut nanyain itu ke suami, khawatir kalau pertanyaan ini bakal bikin dia jumawa, merasa di atas angin, merasa sok hebat dan diinginkan. Kan emoh banget ya.

Yasudah, berbekal pengalaman temen, akhirnya saya pun melakukan hal yang sama. Bertanya langsung ke suami.

Ya Allah, nanyain hal ginian ke dia tuh bikin deg-degan banget. Takut denger jawabannya. Hahaha.

“Lah, kalau ada yang naksir ya sudah, aku kan enggak bisa ngatur orang untuk enggak naksir aku. Tapi yang jelas, aku bukan tipe yang nanggepin hal kayak gituan. Males banget.”

“Lagian, ngapain sih pertanyaan begitu ditanggepin, kayak kamu enggak percaya sama aku aja.”

JENGJENGJENG! Lah, malah eike yang kena, wkwkwkwk.

SALING PERCAYA ADALAH KUNCI

Bisul sudah pecah, hati sudah lega.

Jadi ngerasa bersalah eui udah suudzon sama suami. Tapi memang, di akhir pembicaraan pun dia mengingatkan untuk memberikan kepercayaan 100% ke Allah saja. Apapun yang terjadi, percaya sama Allah meski dia sendiri bilang pastinya akan berusaha untuk menjaga kepercayaan saya.

Jawaban tersebut bikin saya jadi deg-degan lagi sih janjane, hihi. Tapi emang betul, sudah serahkan saja semua sama Allah. Tugas saya dan suami adalah berikhtiar semaksimal mungkin agar hubungan kami berdua terjaga dengan baik sampai maut memisahkan.

Penasaran, kalau temen-temen yang dikomentarin “Kamu enggak takut suaminya nanti direbut pelakor?”, kira-kira bakal kasih jawaban apa?

11 Comments
  1. June 8, 2020
  2. June 8, 2020
  3. June 9, 2020
  4. June 9, 2020
  5. June 9, 2020
  6. June 9, 2020
  7. June 10, 2020
  8. June 10, 2020
  9. June 10, 2020
  10. June 10, 2020
  11. June 11, 2020

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *