KETIKA KIPAS ANGIN ITU PATAH

ketika kipas angin patah

BREATHE, IT’S JUST A BAD DAY. NOT A BAD LIFE

– Anonim –

Ketika kipas angin itu patah. Malam ini sebenarnya saya sudah sangat mengantuk sekali. Saat makan malam tadi saja mata terasa berat, setiap mengedip pun lengket. Tapi rasanya kok gatal sekali pengen menulis tentang apa yang terjadi hari ini, supaya bisa jadi pengingat dan catatan ke depannya.

Saya terbangun dini hari karena Aylan si bungsu tiba-tiba rewel digigit nyamuk. Raket nyamuk yang biasanya selalu tersedia, entah sedang jalan-jalan kemana. Saya coba menangkap dengan tangan namun gagal. Yaaa kemungkinan berhasil nangkep nyamuk yang sliweran sedetik setelah bangun tuh berapa sih? Toh saya juga masih berada di batas antara sadar enggak sadar.

Singkat cerita, setelah satu jam harus nenangin si bungsu, saya pun akhirnya pergi keluar mencari raket nyamuk kesayangan. Batbet, beberapa ekor nyamuk langsung terbakar begitu kena sabetan. Setelahnya, baru deh kami bisa tidur nyenyak.

Pagi hari, dalam kondisi kurang tidur saya sudah harus bertarung dengan setrikaan yang tingginya melebihi Gunung Krakatau. Belum sempat ambil nafas, Yuan si sulung meminta untuk ditemani belajar dulu sebelum menghadapi ulangan harian. Materinya Bahasa Arab pula, hiks.

Saya tuh sudah pasrah saja kalau nilai Bahasa Arabnya Yuan enggak bagus-bagus amat. Ealah tapi kok ulangannya malah 100, hahah. Auto jingkrak seneng karena lihat anak berhasil menaklukan pelajaran yang selama ini jadi momok. Cuman ya itu, jebul saya enggak bisa bahagia terlalu lama karena eh karena…

ULANGAN MATEMATIKA DIA NILAINYA O ALIAS ENOL !! ENDOK GEDE kalau istilah jawanya.

HAHAHAHAHAHAHAHAHA!! *pasang emot ketawa sambil nangis*

Marah? enggak. Saat itu saya cuman kasih tahu ke Yusuf kalau nilai ulangan matematika anaknya dapat 0. Saya penasaran banget, apa reaksi yang akan diberikan oleh mantan penerima medali perunggu olimpiade kimia tahu anaknya salah semua ngerjain soal matematika.

Alhamdulillah, dia juga enggak marah. Yuan dan Yusuf, dua lelaki kesayangan saya itu kusak-kusuk di dalam kamar. Saya lihat bagaimana sekilas Yusuf membaca soal-soal yang Yuan kerjakan.

Yuan jelas masih belum terlalu paham konsep perkalian. Dan menurut saya itu wajar. Hellooooww, dia masih 7 tahun gitu loh. Masih kelas 2 SD. Jaman dulu kita belajar perkalian itu di kelas berapa sih? Enggak langsung paham juga kan, butuh proses.

Saya bersyukur banget Yuan dapat nilai 0 karena gara-gara hal tersebut, Yusuf jadi tergerak untuk ngajarin dia. Biasanya apa-apa, semua-semua saya yang mesti ngerjain je. Mumet, apalagi matematika tuh sesuatu yang bukan saya banget (sebut saja males, ehm).

NONTON TV SAMBIL GELAYUTAN KIPAS ANGIN

Selesai dengan drama-drama ujian tidak berarti masalah di hari itu selesai. Setelah makan siang, anak-anak minta nonton TV dan saya perbolehkan. Saya sendiri ngantuk berat, butuh waktu untuk power nap atau sekedar leyeh-leyeh di kasur.

Tapi apa yang terjadi sodara-sodara? Di tengah keasyikan nongkorongin Mas Lee Joon Gi tiba-tiba terdengar suara KRAAAAAAKKKKKKKK!!

Keraaaaasss banget, datang dari ruang tamu. Saya langsung menculat dari kasur dan tergopoh-gopoh keluar. Di sana, anak-anak udah dalam posisi kaku dan wajah mereka ketakutan gitu.

Ekspresiku ngelihat kipas patah

Kami memandangi kipas angin patah yang terbelah dua antara kepala dan batangnya, teronggok dengan sangat mengenaskan di lantai.

Saya speechless.

Saya lemes.

Pengen banget teriak AAARRGGHHHH yang kenceng saking frustasinya. Saya tahu banget kelakukan tiga anak ini, yang ketika nonton TV enggak bisa diem menikmati, tapi selalu disambi loncat-loncat atau lari kesana-kemari.

Sebelum-sebelumnya, pernah juga kejadian serupa. Kipas angin yang berada di samping TV memang sering menjadi sasaran anak-anak untuk dipakai gelayutan. Tentu saja karena tidak kuat menahan beban kipas itu jatuh, cuman waktu itu ya enggak sampai patah.

Saya menarik nafas. Saya lihatin wajah anak-anak yang cemas dengan reaksi mamanya. Namun, alih-alih melakukan sesuatu, saya justru membalik badan dan ngeloyor pergi ke dalam kamar.

Dan mencoba menelaah perasaan saya saat ini.

MARAH KARENA KIPAS ANGIN PATAH ATAU KELAKUAN ANAK?

Yang mana?

Kipas angin itu adalah hadiah pemberian teman-teman sejawat ketika mengontrak di Pondok Aren pada momen kelahiran Aylan. Mereka tahu saya belum punya kipas di rumah dan karena itulah mereka patungan untuk membelinya. Sehingga bagi saya, kipas ini bukan sekedar kipas angin. Ada nilai sentimentil di dalamnya.

Saya sedih? jelas. Tapi ketika saya coba gali lagi, ini bukan sekedar masalah barang yang rusak. Saya cukup yakin meski harus dilakban berkali-kali kipas ini masih bisa dipakai. Saya kesal dengan kelakuan anak-anak.

Mereka ini, sudah pernah diberi tahu agar jauh-jauh dari kipas kok ya masih tetep saja ndeketin. Tetep aja itu kipas dikira pohon pisang yang asoy dipake gelantungan. Kenapa mereka enggak denger? Kenapa mereka ngeyel? Kenapa mereka enggak bisa diem? Kenapa? Kenapa? Kenapa?

ketika kipas angin patah

“Aku kesel banget ya Allah. Kesel banget. Keseeeelllll banget.”

Berulang-ulang saya mengucapkan hal tersebut. Saya keluarkan semua perasaan saya, kesal, sedih, marah. Semuanya, biar lega.

Sedikit cerita, perasaan marah itu wajar untuk dirasakan ya temen-temen. Enggak boleh kita abaikan begitu saja. Kalau cuman didiemin dan ditumpuk begitu saja rasa marahnya, yang ada malah bahaya. Bisa meledak sewaktu-waktu dengan efek merusak yang lebih dahsyat. Jadi, marah itu boleh, yang enggak boleh adalah marah-marah. Saya sempat menulis tentang hal tersebut, di sini.

Kali ini, mumpung lagi waras saya coba gali perasaan saya sendiri ketika menghadapi masalah ini.

Kenapa anak-anak udah pernah diberi tahu untuk jauh-jauh dari kipas malah tetep ndeketin?

Karena saya ngasih tahunya cuma sekali dua kali, padahal anak-anak itu, untuk bisa terbentuk konsep di kepalanya, harus dikasih tahu minimal seribu kali. Jadi, salah siapa? *ngelus dada sendiri*

Kenapa mereka enggak bisa diem?

Karena mereka anak-anak yang energinya buanyak banget, apalagi semuanya aktif dan sehat.

Kenapa gelantungannya di kipas?

Karena saya menaruhnya di sana. Kalau memang pengen kipasnya selamat, harusnya saya yang menjauhkan kipas tersebut dari jangkauan anak-anak. Siapa di sini yang dewasa dan punya kuasa untuk memindahkan benda tersebut? *ngelus dada lagi*

Jadi kesimpulannya, kalau saya harus marah, marahnya ke siapa? Ke diri sendiri kan? Maka benarlah kata pepatah yang berbunyi,

“Hati-hati, ketika satu jari kita menunjuk anak, empat jari sisanya mengarah ke diri kita sendiri.”

Fiuh, malah jadi bermuhasabah sendiri deh. Hehe, alhamdulillah ya. Ternyata bener, kalau kita tulis dan jabarkan satu-satu, sebetulnya kita bisa kok tanpa marah-marah ngadepin anak.

Saya kesal dengan perilaku mereka yang keliru, tapi tidak berarti saya boleh terus-menerus menyalahkan mereka. Banyak pelajaran yang bisa diambil dari sebuah kipas yang patah.

  1. Sounding butuh 1000x
  2. Jauhkan benda-benda yang kita rasa penting dari jangkauan mereka.

“BEING POSITIVE isn’t pretending that everything is good. It’s seeing the good in EVERYTHING.” Sekian cerita dari mamak anak tiga yang lagi mikir mau diapakan ini kipas angin patah. Semoga bisa ambil hal positif dari cerita saya yak. See you!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *