Ketahuan

Percakapan sepasang suami istri di malam hari :

S untuk suami dan I untuk Istri

I : Bang, mau pisang goreng

S : Jam sebelas malem gini mana ada dek yang jual pisang goreng?

I : Tapi adek mauuu bang! Eh, bukan adek, ini si jabang bayi yang mau baaanggg!! (Sambil ngrengek dan ngelus-ngelus perut)

S : Tapi dek, a…

I : Abang mau anak kita ileran, kudisan, panuan??Hah? Mau?! (Mata melotot, mendelik memancarkan cahaya merah, rambut berubah menjadi saiya ala-ala dragon ball)

S : Tapi, tapi dek..

I : Beli bang, aku udah megang rahasia kamu, ahahahahahaha!! (Ketawa ala suzana)

S : Ra,ra,rahasia apa dek? (Mengekeret, ndepipis di deket pintu)

I : Aku tau abang bo’ong sama adek! Udah tau semua!

S : Abang bohong apa dek? Abang cinta banget sama adek, nggak mungkin abang bohooongg! (Ngomong dengan nada super duper melow)

I : Cih, nggak usah sok deh bang, semuanya udah adek bongkar! Adek menemukan ini di saku jaket abang! (Ngelempar sebuah nota yang udah diuwel-uwel tepat ke hidung pesek suaminya)

S : Dek, abang bisa jelasin semuanya dek. Abang mohon! (Tangan gemetar, keringat segede-gede biji jagung mulai bercucuran)

I : Jelasin apa? Semua buktinya udah jelas bang! Suami kayak apa yang beli mainan hotwheels nggak berguna harga sejuta tapi ngakunya dua ratus ribu?! Itu bukti notanya jelas banget! (Wajah beringas, siap mencabik-cabik suami jadi seratus tiga puluh satu bagian)

S: Abang khilaf dek, abang khilaf, ampunnnnn!!

I : Makannya, cariin pisang gorengnya atau adek bakar hotwheels edisi spesial punya abang!” (Ngeluarin sebuah mobil kecil warna merah putih dari balik bantal)

S : (terperanjat, tertunduk lemah, nyengir) “maafin abang ya dek, maaf, gimana kalau kamu mainan sama  abang aja? Eh maaf (kena timpuk guling istrinya)

I : Abaangggg! Berani grepe-grepe adek kelar hidup abang ya!

 

Tulisan ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas  menulis fiksi bergenre komedi dari kelas ODOP (One Day One Post) Batch 5 🙂

tempo gelato - ayunafami;ly.com

Ibu tiga anak. Pecinta martabak coklat-keju. Suka menulis biar enggak histeris 🙂

Sakit

Yuan sakit.

Dia bilang dadanya sakit

Dia bilang nafasnya susah

Dia bilang tenggorokannya perih

Sudah beberapa kali saya memberi terapi uap dengan ventolin, sesaknya masih belum release.

Khawatir dengan kondisinya yang semakin memburuk, saya buru-buru mandi dan bersiap-siap. Kesal banget karena si ayah masih menganggap sakitnya Yuan biasa saja. Padahal kondisinya sudah menyedihkan.

Akhirnya saya nekat membawa Yuan ke rumah sakit sendirian, luna dan aylan ditinggal bersama ayahnya. Begitu sampai, saya mengurus pendaftaran dan masuk ke IGD.

IGD RS Aminah tampak sepi ketika saya masuk dan langsung disambut oleh seorang dokter dan dua orang perawat.

“Serangan Asma” kata saya

Segeralah Yuan ditidurkan di sebuah kasur pasien, diberi oksigen dan diukur saturasinya. Dokter memeriksa Yuan dengan stetoskopnya, muncul kernyitab di dahinya.

“Ibu, ini putra ibu serangan asmanya berat. Dia harus masuk NICU, sayang sekali rumah sakit ini tidak memiliki fasilitas tersebut” terang bu dokter.

Saya kaget

“Anak saya kenapa?” Tanya saya, masuh shock dengan penjelasan dokter.

“Coba lihat ini” dokter menunjukan alat saturasi yang menjepit jempol tangan yuan. “Saturasinya rendah sekali, putra ibu harus segera dibawa ke rumah sakit yang fasilitasnya lebih lengkap.

Saya masih terdiam, tertegun layaknya orang bodoh.

“Ibu ayo, ini putranya harus segera dirawat!” Seru bu dokter.

Saya tersentak, buru-buru mengambil hape dan mencari go-car

“Jangan pakai mobil bu, rawan macetm motor saja” tambah beliau

Saya mengangguk.

Ya Allah, ada apa dengan putraku?

tempo gelato - ayunafami;ly.com

Ibu tiga anak. Pecinta martabak coklat-keju. Suka menulis biar enggak histeris 🙂